Resepi baru

Batali Memandangkan Masa Depan; Kemarahan Twitter

Batali Memandangkan Masa Depan; Kemarahan Twitter


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tidak lama selepas Mario Batali pertama kali dituduh melakukan pelecehan seksual oleh hampir dua lusin pekerja sekarang dan bekas, dia menjauhkan diri dari operasi sehari-hari di semua 24 restoran yang dikendalikan oleh Batali & Bastianich Hospitality Group. Sekarang, chef, restaurator, dan keperibadian televisyen yang tidak dikenali telah mengumumkan bahawa dia melepaskan dari syarikatnya - tetapi dia juga, setidaknya menurut laporan baru oleh The New York Times, yang melihat kembali ke industri restoran.

Sebuah artikel mengenai Batali oleh Kim Severson, yang diterbitkan 3 April dalam talian dan keesokan harinya dalam edisi cetak akhbar itu, mempertimbangkan sama ada kemungkinan lelaki seperti Batali membuat kemunculan semula setelah dituduh, dan kadang-kadang mengaku, meraba-raba, menggosok, dan / atau membuat komen yang tidak sesuai kepada pekerja. Koki berusia 57 tahun itu mengesahkan kepada Eater pada bulan Disember bahawa "banyak tingkah laku yang dijelaskan [dalam laporan kesalahannya] sebenarnya, sesuai dengan cara saya bertindak." Walaupun demikian, koki, yang sedang mencari bimbingan, tampaknya membuka pilihannya untuk memperbaiki reputasinya untuk kembali ke karier restoran.

Severson melaporkan bahawa Batali sedang memikirkan untuk mewujudkan syarikat baru yang diketuai oleh "ketua eksekutif wanita yang kuat," idea yang dibincangkannya pada bulan Februari dengan mantan presiden Dolce & Gabbana, Federica Marchionni. (Batali & Bastianich Hospitality Group sebelumnya telah mengumumkan bahwa Nancy Silverton, dengan siapa mereka bekerjasama di restoran Mozza, dan Lidia Bastianich, ibu Joe dan juga rakan kongsi di beberapa syarikat mereka, akan mengambil alih peranan kepemimpinan dalam syarikat tersebut.) Batali juga dilaporkan melakukan perjalanan ke Rwanda dan Greece untuk membantu pelarian.

Severson juga mengatakan bahawa bekas tuan rumah bersama The Chew masih memiliki "legiun" peminat dan rakan sekerja yang "mengagumi dan menghormati kemurahan hati, pengetahuan kuliner dan karisma." Walaupun dia menyentuh mereka yang jangan menyokongnya - termasuk Anthony Bourdain, yang memberitahu Severson bahawa mesejnya kepada Batali adalah "bersara dan menganggap diri anda bertuah" - ada yang marah pada Times kerana memberi platform kepada koki tertuduh.

"Kesal melihat surat kabar Amerika memberi platform kepada penyalahgunaan siri seperti @Mariobatali untuk apa yang disebut sebagai balon percubaan kembali," tulis @TheGurglingCod di Twitter. "Dan saya pasti ada banyak orang yang merasa lebih sakit kerana saya melihat @nytfood memutarkan naratif penebusan hanya beberapa bulan selepas kisah Mario muncul."

"Dia tidak memerlukan pekerjaan. Dia hanya memerlukan kita untuk mencintainya lagi. F --- itu s ---, "tambahnya.

Kesal melihat surat kabar Amerika memberi platform kepada penyalahgunaan siri seperti @Mariobatali untuk apa yang menjadi balon percubaan kembali.

- The Gurgling Cod (@TheGurglingCod) 3 April 2018

Dan saya pasti ada banyak orang yang merasa lebih sakit daripada saya melihat @nytfood memutarkan naratif penebusan hanya beberapa bulan selepas kisah Mario muncul.

- The Gurgling Cod (@TheGurglingCod) 3 April 2018

Cheddar yang halus juga berkongsi beberapa perasaan yang tidak begitu senang dalam rangkaian tweet. Blogger makanan berpendapat beberapa butiran dalam artikel Times dibuat oleh pasukan perhubungan awam untuk membuat koki "kelihatan lebih baik" - terutama segmen yang mendakwa Batali melakukan perjalanan ke negara-negara membangun untuk bekerja dengan pengungsi dan pelarian Rwanda.

2. Perincian dalam artikel ini terasa seperti balon ujian yang diatur oleh pasukan PR ("mari kita beritahu mereka bahawa anda berada di Rwanda membantu pelarian dan melihat apakah itu membantu gambar anda").

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

"Sangat sukar bagi saya untuk tidak membaca artikel itu dan bertanya-tanya berapa lama wartawan itu menyesal kerana membawa begitu banyak air untuk pemerkosa," tulis blogger makanan itu. "Wartawan itu tidak menyebutkan penderaan Joe Bastianich terhadap wanita, memberinya pas percuma untuk menjaga reputasi syarikatnya."

3. Sangat sukar bagi saya untuk tidak membaca artikel dan bertanya-tanya berapa lama wartawan itu menyesal kerana membawa begitu banyak air untuk perogol.

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

4. Wartawan tersebut tidak menyebutkan penderaan Joe Bastianich terhadap wanita, yang memberinya pas percuma untuk menjaga reputasi syarikatnya.

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

Bastianich, bekas rakan perniagaan B & B Batali, juga telah dituduh sebagai "pemalas" dan lalai di tempat kerja.

Cheddar yang halus menawarkan beberapa cadangan untuk tajuk utama yang lebih tepat: "Rapist Mempertimbangkan Pilihannya, dan @nytfood Ada di Sini untuk Membantunya Menggambarkan Semuanya," atau yang sama dengan permulaan bergantian "Predator Yang Menyerang Wanita Tanpa Pasti di Babi Bintik ...." (Batali didakwa meraba-raba seorang wanita di restoran New York City, di mana dia adalah pelabur; pemilik utamanya adalah Ken Friedman, yang sendiri menghadapi tuduhan gangguan seksual.)

5. Tidak ada berita di sini. Artikel itu harus bertajuk, "Rapist Mempertimbangkan Pilihannya, dan @nytfood Ada di Sini untuk Membantu Dia Mengetahui Semuanya."

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

5a. Tajuk Alt: "Predator Yang Menyerang Wanita Tidak Sedar di Babi Bercak ..."

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

Blogger mengatakan bahawa potongan "penebusan gambar" adalah "putus asa" dan "karya jurnalisme yang menjijikkan," sambil menambah: "Minggu lalu, wartawan ini menulis mengenai seksisme dan sendok telur. Hari ini dia membantu memperbaiki imej pemangsa. "

Sudah kurang dari empat bulan sejak wartawan menerbitkan akaun mereka mengenai penyalahgunaan Batali. Betapa terdesaknya anda untuk menerbitkan karya "penebusan gambar" ini?

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

Minggu lalu, wartawan ini menulis mengenai seksisme dan sudu telur. Hari ini, dia membantu memperbaiki imej pemangsa.

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

Ini adalah karya kewartawanan yang menjijikkan.

- cheddar halus (@shitfoodblogger) 2 April 2018

Keperibadian restoran berprofil tinggi lain yang dituduh melakukan kesalahan termasuk John Besh di New Orleans, Plaza Hotel Todd English, Chef Teratas alum Johnny Iuzzini, dan pengawal restoran D.C. Mike Isabella, antara lain. Skop masalah menjadikan keperluan pembaharuan mungkin yang paling penting dari 20 pelajaran yang kita pelajari mengenai makanan tahun lalu.


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, terdapat juga alamat kegemaran New York dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang yang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, terdapat juga alamat kegemaran New York dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang yang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, terdapat juga alamat kegemaran New York dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang yang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, terdapat juga alamat kegemaran New York dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang yang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. "Tetapi seseorang tidak boleh memikirkan hidangan tertentu seolah-olah boleh keluar dari gaya, seperti gaun." Batali menambahkan pemikirannya: "Ciri utama restoran hebat adalah mereka membuat makanan hebat setiap hari, dan mereka tidak melakukannya selama satu musim, tetapi selama bertahun-tahun. Menjadi tukang masak yang baik tidak bermaksud menjadi rahmat dari keinginan kreatif pada hari Rabu, dan kemudian kehilangannya pada hari Jumaat. "

Hasil kerja seorang koki, jelasnya, “memerlukan konsistensi, dedikasi dan komitmen. Ini tidak ada kaitan dengan fesyen. " Dan kemudian pemakan pakar Sam Sifton memberikan sedikit nasihat: “Secara peribadi? Saya hanya pergi ke restoran yang menu tidak berubah selama bertahun-tahun, dan di mana saya yakin saya akan makan makanan yang sama, sangat baik. "


Mario Batali: & quotTwitter? Tiada Tempat Lebih Baik Untuk Merendah diri & quot

Makanan: pengalaman global yang menghubungkan fesyen, media, seni dan deria kita sendiri. FDL menghadiri majlis tersebut Keseronokan dan Selera di IACP ke-34 (International Association of Culinary Professionals), yang diadakan di New York, yang menampilkan para koki Mario Batali dan Gabrielle Hamilton, Sam Sifton, bekas pengkritik restoran di The New York Times, dan pengarang Peter Kaminsky. Menyederhanakan perbincangan adalah pengeluar acara Doug Duda. Setiap tetamu menjelaskan apa, bagi mereka, yang menjadikan restoran hebat dan bagaimana restoran hebat menjadi peluang untuk berkumpul dan mengambil bahagian dalam sejenis kenikmatan kolektif. Sudah tentu, ada juga alamat New York kegemaran dan resipi peribadi yang digunakan oleh gourmets ini ketika mereka memasak untuk orang tersayang dalam keintiman dapur mereka sendiri.

Ah, ya: orang sukar bercakap mengenai makanan hari ini tanpa merujuk media sosial. Malah hidangan paling sederhana boleh menjadi trend langsung, dan koki tidak pernah kelihatan di seluruh dunia. Mario Batali, misalnya, mempunyai 260,000 pengikut Twitter yang meningkatkan 10-15 tweetnya setiap hari. "Ini adalah alat segera yang membantu anda dengan cepat memahami berapa banyak orang menyukai apa yang anda lakukan, dan berapa banyak orang yang membencinya: tidak ada tempat yang lebih baik untuk bersikap rendah hati!" Tidak semua orang mempunyai pendapat yang sama, tentu saja. Gabrielle Hamilton mengakui tidak menjadi peminat besar wacana langsung seperti itu, dan yang dibatasi oleh sebilangan watak yang dibatasi: “Saya memerlukan masa dan ruang untuk perbualan yang baik, dan untuk menceritakan kisah yang kurang peribadi dan lebih universal terutama ketika mereka terikat dengan makanan. "

Menutup perbualan mengenai fesyen dan makanan, adalah pemerhatian Hamilton bahawa "Sekiranya kita berbicara tentang apa yang orang pakai di dapur, baiklah," katanya. “But one should never think about a specific dish as if it could go out of style, like a dress.” Batali added his thoughts: “The main characteristic of great restaurants is that they make great food every day, and they don’t do it for a season, but for years. Being a good chef doesn’t mean being at the mercy of a creative whim on Wednesday, and then losing it on Friday.”

The work of a chef, he explained, “requires consistency, dedication and commitment. This has nothing to do with fashion.” And then expert eater Sam Sifton offered a bit of advice: “Personally? I only go to restaurants whose menus don’t change for years, and where I’m sure I’ll be eating the same, excellent food.”


Tonton videonya: Ruangan Kemarahan (Mungkin 2022).